Selasa, 27 Desember 2011

Waspadalah Dengan Trik Pedagang Model Baru Ini

Pernah lihat atau bertemu dengan pedagang yang mengaku sebagai suplier suatu barang dan bilangnya kelebihan barang? hati-hati tuh kena tipu mereka. Kebanyakan sih memang aslinya barang memang beneran murni untuk dijual, tapi dengan sedikit trik mengiming-imingi jika barang itu lebih saat pengiriman. Jadi kelihatan lebih murah dari harga sebenarnya oleh para konsumen, dan bagi yang kurang paham dengan harga aslinya pun kena perangkapnya.

Nih sekedar info saja ada beragam contoh pedagang yang sering melakukan hal tersebut kelihatannya sepele tapi jika waspada maka anda bisa terhindar dari trik mereka. Bisa kecewa kan pas tau, harga barangnya ternyata lebih mahal dari aslinya. Maaf jika ada pedagang yang pernah melakukan trik ini, dan jangan pernah mencoba berdagang nyari untung dengan cara sedikit kurang bagus seperti ini ya.

Ada yang menjual baju merek ternama tapi sebenernya palsu dengan cara membuat surat penjualannya pas hari itu juga, untuk meyakinkan dan dibuktikan saja kepada pembeli. Biasanya mereka beroperasi di sekitar pasar-pasar modern seperti pasar swalayan besar. Terkadang jika mereka tidak mendapatkan sasaran sering memasuki gang-gang perkampungan, harganya pun tidak terlalu mahal. Jadi siapa pun tidak akan curiga sedikit pun.

Malah yang lebih parah ada juga yang menjual dalam ukuran besar, seperti kasur misalnya. Waspada nih dengan model yang ini, mereka biasanya berjualan dengan mobil bak terbuka yang kelihatannya memang sedang mengirim barang. Lucunya terkadang mereka bilang juga barangnya lebih, bayangkan saja kasur sebesar itu bisa lebih :D
Kalo anda pernah membelinya jangan marah dulu ya, itu kasur biasanya memang kasur beneran, tapi dengan kualitas lokal paham khan? Biasanya mereka sering mengitari perumahan yang bisa dilalui mobil, seperti komplek perumahan maupun perkampungan, oia jangan coba-coba meledek mereka dengan bilang ''bang barang lebih??'' dijamin anda akan disuruh beli :D

Banyak sih penjual model gini di kota-kota besar, apa lagi pinggiran Jakarta, deket-deket pom bensin tuh sering juga yang di jual pun bisa macam-macam. Intinya hati-hati aja dalam membeli, sebenernya barang yang mereka jual itu memang halal. Namun karena cara menjualnya sedikit berbeda dari biasanya, entahlah cara itu yang bagus disebut apa.

39 komentar:

  1. di kompleksku sering tuh jualan kasur kek gt.
    Harusnya sih mrka jujur aja yah, ga sah pake nipu.. Sbg pembeli memang hrs lebih hati2.
    makasih dah mampir ke blogku ya ^_^

    BalasHapus
  2. wadu kudu waspada ni thanks mas uda share

    BalasHapus
  3. iya tuh mas @Yudi Glanter, bisa bikin banyak orang kecewa nanti, malah kasihan buat yang beneran jualan bisa tercoreng gara-gara ulah oknum yang gak bertanggung jawab.

    BalasHapus
  4. ya klo gitu btuhna oknum pasar yg langsung terjun langsung ke pasaran n ngecek..
    biar konsumen n produsen asli ga rugi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah mau gimana lagi, mungkin itu caranya dia aja..

      Hapus
  5. Terima kasih sob atas berbagi infonya nih.
    jadi kita bisa lebih berhati-hati lagi

    BalasHapus
  6. walaaahh, model yang beginian mah banyak banget mas di daerah saya.. mereka itu yaa, meskipun sudah ditolak secara halus tapi masih teteeeeeeeepp aja rajin datang.. dan salah satu yang paling ke rumah, adalah mereka yang menawarkan vacuum cleaner..

    BalasHapus
    Balasan
    1. demi sesuap nasi dan segumpal berlian sepertinya gak ada yang nyerah kok :D

      Hapus
  7. Serem juga ya, ada pedagang kayak gtu. hati-hati aja sob,, pilih pedanga yang di toko-toko aja, hehe

    Salam blogger pemimpi, Resolusi Juara 2012

    BalasHapus
  8. Terima kasih saudaraku atas informasi serta artikelnya ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga berguna ya buat kehidupan sehari-hari :)

      Hapus
  9. wah kamu pernah disuruh beli toh her
    makasih infonya ya
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan pernah sih kebeli baju-baju bermerknya :D

      Hapus
  10. wahahahahahaha bisa di tiru ga yah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan deh gan, klo emang rezeki ente disitu ya bagus :D

      Hapus
  11. sebagai pedagang asongan saya banyak mengambil hikmah dari kisah ini...
    nice share

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya cara yang lebih baik kan lebih banyak ya sob.. :)

      Hapus
  12. wah, tempat ane banyak yg model gini gan.

    Menurut agama ane, dagang kayak gini g halal karena pedagang menipu konsumen (masalah kualitas dagangannya, karena ukuran kualitas dagangan yang disebutkan oleh pedagang tidak sesuai dengan kualitas dangangan itu sendiri).

    nice info gan. b^_^d

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah tapi yang dijual itu bukan barang haram, gimana dong jadinya :D

      Hapus
  13. kalau yang mbeli, bisa nipu pedagangnya kagak ea ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah yang namanya pedagang ya intinya cuma nyari untung aja kok :D

      Hapus
  14. iyah. kadang kasih pertanyaan. kalau bisa jawab katanya dapat hadiah yaitu... jengjengjeng bisa membeli barangnya dengan harga murah. ngoook. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha yang gitu banyak banget tuh di mall2 :D

      Hapus
  15. kalo menurut saya asal penawarannya oke sih ga masalah....
    kita kan bisa pura-pura ga butuh....
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya yang penting jangan bikin kesel pedagangnya, yang ada nanti mereka marah :D

      Hapus
  16. barutung sy gak tinggal dijakarta sobat..jakarta emang harus hari2, begitu kata orang2 sih..
    sy sendiri hanya transit aja di metropolis ini...

    BalasHapus
  17. Jaman sekarang kian edan. Menghalalkan segala cara untuk mendapatkan uang. Waspadalah, waspadalah.

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. ya lebih, misal kirim 5 lebih satu, percaya gak?? :D

      Hapus
  19. kasur juga bisa dibajak yah :D

    heran kalau bisa bikin kasur kenapa ga pakai merek sendiri?

    kalau memang menjual mahal, pakailah cara elegan jgn menipu

    BalasHapus